Breaking News
Loading...
Saturday, 1 December 2012



5. Pinguicula


Pinguicula, atau butterworts, adalah sekelompok tanaman karnivora yang menggunakan daun kelenjar lengket untuk memikat, menjebak dan mencerna serangga. Nutrisi dari serangga menambah kandungan mineral tanah yang minim. Ada sekitar 80 spesies yang dapat ditemukan di seluruh Amerika Utara dan Selatan, Eropa dan Asia.





4. Drosera


Drosera, umumnya dikenal sebagai sundews, terdiri dari salah satu genus tanaman karnivora terbesar, dengan sedikitnya 194 spesies. Ini dapat ditemukan secara luas tersebar di setiap benua bahkan Antartika. Sundews, (tergantung spesiesnya) dapat terbentuk mawar bersujud atau tegak, mulai dari 1cm sampai 1m tingginya, dan dapat hidup sampai 50 tahun.

Sundews dicirikan oleh kelenjar tentakel bergerak, diatapi dengan cairan lengket yang manis. Ketika serangga mendarat pada tentakel lengket, tanaman ini mampu menggerakkan tentakel ke arah serangga untuk menjebaknya. Setelah terperangkap, kelenjar sesil kecil akan mencerna serangga dan menyerap nutrisi yang dihasilkan, yang kemudian dapat digunakan untuk membantu pertumbuhan.



3. Byblis


Byblis, atau tanaman pelangi, adalah genus tanaman karnivora kecil asli Australia. Nama tanaman pelangi berasal dari penampilan yang menarik dari lendir mereka ditutupi daun di bawah sinar matahari. Meskipun tanaman ini terlihat mirip dengan Drosera dan Drosophllum, mereka tidak berhubungan dengan cara apapun dan dapat dibedakan dengan bunga Zygomorphic dengan lima benang sari melengkung.

Daun memiliki penampang bulat, dan mereka cenderung sangat memanjang dan meruncing di ujungnya. Permukaan daun benar-benar tertutup rambut kelenjar yang melepaskan zat mucilaginous lengket, yang pada gilirannya memerangkap serangga kecil pada daun atau tentakel sebagai perangkap flypaper pasif.



2. Aldrovanda Vesiculosa


Aldrovanda vesiculosa, juga dikenal sebagai tanaman kincir air, adalah tanaman karnivora tak berakar. Tanaman ini biasanya memakan vertebrata air kecil, menggunakan mekanisme yang disebut perangkap hentakan (Snap Trap).

Perangkap pada dasarnya terdiri dari dua lobus yang melipat bersama-sama untuk membuat perangkap snap. Bukaan dari arah luar perangkap titik, dan tercakup dalam lapisan halus rambut memicu, yang akan menyebabkan perangkap untuk snap menutup setiap mangsa yang datang terlalu dekat. Perangkap menutup hanya dalam 10 milidetik, membuatnya menjadi salah satu contoh gerakan tanaman tercepat dalam kerajaan hewan.






1. Dionaea Muscipula


Dionaea muscipula, lebih dikenal sebagai Venus Flytrap, mungkin adalah tanaman karnivora paling terkenal terutama karena ia memakan serangga dan arachnids.

Venus Flytrap merupakan tanaman kecil yang memiliki 4-7 daun yang tumbuh dari batang bawah tanah pendek. Helai daunnya dibagi menjadi dua daerah: yang panjang datar, berbentuk hati, tangkai daun mampu berfotosintesis, dan sepasang lobus terminal, berengsel di pelepah, membentuk perangkap yang sebenarnya daun sejati. Permukaan bagian dalam dari lobus ini mengandung pigmen merah dan mengeluarkan lendir di tepiannya.

Lobus ini menunjukkan gerakan tanaman yang cepat dengan menjentikkan tutup ketika rambut sensorik dirangsang. Tanaman ini begitu maju sehingga dia dapat membedakan antara stimulus hidup dan stimulus non-hidup. Lobus menutup dalam waktu sekitar 0,1 detik. Mereka dilengkapi oleh duri kaku seperti tonjolan atau silia, yang menyatu bersama-sama dan mencegah mangsa melarikan diri. Setelah mangsa tidak dapat melarikan diri dan permukaan bagian dalam lobus, menyegel perangkap dan menciptakan "perut" tertutup di mana pencernaan dan penyerapan dapat berlangsung.



sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/50b9f70be774b47758000043/inilah-10-tanaman-karnivora-yang-unik/

0 comments:

Post a Comment