Breaking News
Loading...
Sunday, 18 November 2012



Pada suatu waktu, sekitar tahun 1580, saat sedang mengambil jalan memotong melalui lebatnya hutan Kamboja, misionaris Portugis tiba di menara besar batu yang berukir yang berada di reruntuhan dan tertutup akar dan tanaman merambat. Kemudian mereka juga menemukan sebuah kota kuno yang hilang dua kali lebih besar dari Manhattan dan alam yang mencoba untuk menelannya. Para misionaris ini telah menemukan situs -500 hektar- Angkor Wat- yang adalah salah satu monumen religius terbesar di dunia dan kuil Angkor yang paling besar. Ada lebih dari 1.000 kuil Angkor yang dibangun dari abad ke-9 sampai 13 selama waktu ketika Kerajaan Kamboja adalah salah satu peradaban paling kuat di planet ini.

Jarangnya prasasti yang ditemukan kemudian setelah tahun 1431, karena saat itu Angkor dikuasai oleh tentara Thailand. Selama masa jayanya, sebanyak 750ribu hingga satu juta orang tinggal di Angkor, membuatnya menjadi salah satu tindakan pelenyapan terbesar sepanjang masa. Arkeolog sekarang tahu bahwa Angkor Wat dan banyak struktur sekitarnya dibangun untuk memuja "dewa" dan "asura" yang setengah malaikat-Dewa agama Hindu. Ribuan dari mahluk setengah dewa diukir ke dalam setiap batu kuil di situs. Dua buah film terkenal, Tomb Raider dan Indiana Jones Temple of Doom difilmkan di sini.

Angkor Archaeological Park dinyatakan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1992. Penelitian baru mengklaim telah memecahkan misteri bagaimana batu-batu besar Angkor Wats dipindahkan. "Batu batu pasir (sandstone) besar yang digunakan untuk membangun candi abad ke-12 dari Angkor Wat dibawa ke situs melalui jaringan ratusan kanal. Temuan menjelaskan bagaimana 5.000.000-10.000.000 batu pasir, beberapa diantaranya ada yang beratnya mencapai 3.300 pounds, dibawa ke kuil dari tambang di dasar sebuah gunung di dekatnya. "Kemistikan Angkor mungkin membangkitkan jiwa petualang pada kita semua, tapi akar-akar pohon yang menutupinya sedang dipotong kembali saat Angkor sedang dipulihkan. Begitu banyak orang datang ke sini, sekitar 2 - 3 juta per tahun, semua yang berjalan dan memanjat pada (kebanyakan) monumen batu pasir menyebabkan kerusakan tambahan untuk situs arkeologi di Angkor.


"Echoes of Silence, suasana keindahan dan mistik Ta Prohm. Angkor, Kamboja, "tulis fotografer. Adegan ini dapat memancing jiwa ke"Indiana Jones"an dalam diri kita semua.

Biksu di depan refleksi kolam di Angkor Wat, Kamboja, bangunan kota yang paling terkenal. Itu dibangun untuk mewakili "Gunung Dewata" Hindu, dan menjabat sebagai sebuah kuil pemakaman. Candi utama Angkor Wat dibangun antara tahun 1.113 dan 1150 oleh Raja Suryavarman II, "Suryavarman naik tahta setelah bertempur dengan pangeran saingan. Sebuah prasasti mengatakan bahwa, dalam pertempuran, Suryavarman melompat ke gajah perang saingannya dan membunuhnya, seperti burung mitos Garuda membantai ular


Aerial Angkor Wat. The Observatory Earth menjelaskan, "Terselip jauh di dalam hutan hujan Kamboja, Candi kuno Angkor Wat dianggap salah satu situs arsitektur yang paling berharga di Asia. Angkor Wat adalah mahkota dari kota Angkor, ibukota kerajaan Khmer di Asia Tenggara. Candi ini dibangun oleh Suryavarman II antara 1.113 dan 1150 AD. Didedikasikan untuk dewa Hindu Wisnu, Angkor Wat adalah representasi dari Gunung Meru, rumah para dewa dan pusat alam semesta Hindu. Selain arsitektur piramida unik dari kuil, Angkor Wat ditutupi dengan relief ukiran rumit dari epos Hindu. Di tengah-tengah Angkor Wat adalah lima menara yang mewakili lima puncak Gunung Meru. 4 Menara yang berada di sudut-sudut dan satu menara dipusat alun-alun terdalam kompleks. Seperti puncak gunung yang mereka wakili, menara tersebut menunjuk keatas. Puncak dari setiap menara sedikit lebih cerah dari batu hitam sekitarnya dalam gambar ini



 Pohon Iconic di Ta Prohm, Siem Reap, Kamboja. Menurut Wikitravel, "Dibangun pada masa Raja Jayavarman VII dan paling dikenal sebagai kuil di mana pepohonan telah tumbuh diantara batu-batu tersebut, sebanyak saat kuil ini terungkap dari hutan. Kuil ini mungkin dianggap dalam keadaan rusak, tetapi ada keindahan yang aneh di pohon ara pencekik yang mengagumkan yang memberikan tampilan yang menakjubkan dari pelukan alam terhadap karya manusia. Ini adalah salah satu kuil yang paling populer setelah Angkor Wat dan Bayon karena kombinasi yang indah dari kayu dan batu



“The Origin of Suffering is Attachment.” Bayon, Kamboja. Destination Truth menuliskan, "Banyak ukiran menggambarkan interaksi langsung antara dunia manusia dan roh dan dikatakan bahwa setan jahat Hindu masih menghantui tempat yang luas dan ditumbuhi pepohanan ini, sampai hari ini. Banyak Laporan dari interaksi fisik dan suara terdengar di sekitar banyak kuil-kuil, terutama Angkor Wat, Ta Prohm dan Bayon, selama bertahun-tahun. Baru-baru ini, para biksu Buddha dikatakan berkomunikasi dengan roh selama meditasi di tempat ini.



Chau Say Tevoda, sebelah timur dari Angkor Thom, dua candi kecil baris Jalan Kemenangan: Thommanon (utara) dan Chao atau Chau Say Tevoda (Selatan), keduanya dalam gaya Angkor Wat. Mereka dibangun pada abad ke-12, Thommanon lebih awal, Chao Say Tevoda agak belakangan, dan direncanakan dengan baik sebelum Angkor Thom dan Jalan Kemenangan yang bertanggal kembali dari akhir abad ke-12.



Phimeanakas dibangun pada akhir abad ke-10, pada masa pemerintahan RaJendravarman (941-968), kemudian dibangun kembali oleh Suryavarman II dalam bentuk piramida tiga tingkat sebagai candi Hindu. Di atas piramida ada menara. Menurut legenda, raja menghabiskan jam pertama setiap malam dengan seorang wanita dianggap mewakili Naga di menara, selama waktu itu, bahkan ratu tidak diizinkan mengganggu. Hanya dalam jam kedua raja kembali ke istananya dengan ratu. Jika naga yang adalah pemilik tanah Khmer tertinggi tidak muncul, hari raja akan diberi nomor, jika raja tidak muncul, bencana akan menyerang negaranya



Relief yang diukir halus dan koridor dari reruntuhan candi Budha Angkor Ta Prohm. Ini bertanggal kembali ke abad ke-12 dan 13 dan dibangun oleh Raja Jayavarman VII yang dianggap sebagai salah satu penguasa terbesar dari kerajaan Khmer kuno.



Detil relief di dunia bawah. Sandstone bas relief di dinding tersembunyi di Leper King Terrace, bagian dari Royal Square of Angkor Thom - Angkor Wat. 



Banteay Srei (kiri): "adalah kuil abad ke-10 dengan arsitektur Khmer didedikasikan untuk dewa Hindu Siwa. Ditahbiskan pada 967 M, Banteay Srei adalah satu-satunya candi utama di Angkor yang tidak dibangun oleh seorang raja, konstruksi dikreditkan ke punggawa bernama Yajnyavahara, yang menjabat sebagai penasihat bagi Raja RaJendravarman ", Banteay Samre (kanan):". Terletak 500 m timur Baray, merupakan salah satu kuil Angkor. Dibangun pada paruh pertama abad ke-12, dan telah benar-benar direstorasi. Ini adalah candi Hindu lengkap dengan gaya Angkor Wat sanctuary tower




Banteay Srey Temple "adalah candi abad ke-10 Kamboja didedikasikan untuk dewa Hindu, Siwa." Sebagian besar dibangun dengan batu pasir merah, media yang cocok untuk ukiran dinding dekoratif rumit yang masih bisa diamati hari ini. Bangunan itu sendiri adalah miniatur dalam skala, dan tidak biasa meskipun diukur dengan standar konstruksi Angkorian. Faktor-faktor ini telah membuat candi ini sangat populer di kalangan turis, dan telah secara luas dipuji sebagai 'permata yang berharga', atau 'permata seni Khmer'



Angkor: Pre Rup, one of the many temple ruins within the Angkor Archaeological Park. It was built “as the state temple of Khmer king Rajendravarman and dedicated in 961 or early 962. It is a temple mountain of combined brick, laterite and sandstone construction. The temple’s name is a comparatively modern one meaning ‘turn the body’. This reflects the common belief among Cambodians that funerals were conducted at the temple, with the ashes of the body being ritually rotated in different directions as the service progressed.”



“The famous empty doorway of Ta Prohm — ” the photographer wrote, “there’s usually a queue of people lining up to be photographed here!” Wikitravel wrote, “While the temple is very popular, most visitors follow a central route and the sides of the complex can be surprisingly quiet. Note that large sections of the temple are unstable rubble and have been cordoned off, as they are in real danger of collapse. As of 2010, authorities have started to restore Ta Prohm. All the plants and shrubs have been cleared from the site and some of trees are also getting removed. A crane has been erected and a large amount of building work is underway to rebuild the temple, much of it seemingly from scratch. Wooden walkways now block some of the previously famous postcard photos.”



 Diambil pada tahun 1965, waktu sudah menghancurkan Angkor Wat.



Diberi nama The Angkor Thom Terrace of the Elephants karena ukiran gajah seepanjang 350 m (1.148 kaki) di sisi timurnya.



Fotografer untuk gambar di sebelah kiri menulis, "Pernahkah Anda di Angkor Wat? Fantastis, misterius, kuno, indah, dll ... "Kanan: Koridor sempit Bayon kuno. "Sangat sedikit ruang yang tersisa antara galeri dalam dan teras atas."



Reruntuhan Candi Preah Khan. Preah Khan dibangun oleh raja Khmer Jayavarman VII pada akhir abad ke-12 yang didedikasikan untuk ayahnya, Dharanindravarman II.


Candi Neak Pean Temple adalah sebuah pulau buatan dengan sebuah kuil Buddha di sebuah pulau melingkar di Preah Khan Baray. Namanya berasal dari patung ular (naga) yang melingkar di dasar struktur candi



A view of the Terrace of the Leper King in Angkor Thom



Dibangun pada abad ke-12 atau awal abad ke-13: Sebuah candi bernama Bayonne, Angkor Thom, kompleks Angkor. Ada 216 wajah dari batu besar  menghiasi menara Bayon



Alam mengambil alih candi. Buddha ditelan oleh akar di Angkor Archaeological Park.



Phnom Bakheng. Fotografer menulis, "Antara Angkor Wat dan Bayon terletak kuil Phnom Bakheng, berdiri diatas bukit dan menjadi tempat yang populer untuk menyaksikan matahari terbenam karena memberikan pemandangan daerah sekitarnya. Pada Candi utama di bagian atas bukit terdapat beberapa anak tangga yang cukup curam.



Prasat Suor Prat adalah serangkaian 12 menara di Angkor Thom.



Prasat Preah Palilay. Penelitian baru mengklaim "Jaringan kanal menunjukkan bahwa para pembangun kuno mengambil jalan pintas ketika membangun kuil Angkor Wat, yang dapat menjelaskan bagaimana Kompleks yang mengesankan ini dibangun hanya dalam waktu 20 tahun saja.



Apsaras, detail of lower pediment. Bayon style, late 12th – early 13th century sandstone.



Kiri: Relief Angkor Thommanon. Kanan: Sebuah patung di kuil Bayon.



Batu abad ke 12 yang didedikasikan untuk Buddha.



Waduk Srah Srang digali pada pertengahan abad ke-10 dan memiliki tangga turun yang mengarah ke air yang diapit oleh dua singa penjaga. Saat ini ukuran Srah Srang 700 kali 350 m dan sebagian masih terisi air.



Sunset @ Angkor Wat. "Kompleks candi ini dikelilingi oleh parit selebar 174 meter (570 kaki-) yang mewakili lautan di tepi alam semesta,"



Sendyakalaning Angkor Wat


sumber :http://versesofuniverse.blogspot.com

0 comments:

Post a Comment